This is a place for me to write all that happen in the past, present, and future of my life and all the things in the world that i concern about...please enjoy!

Saturday, January 5, 2008

Body Chemistry

Tadi malam gue ngobrol bareng om dan sepupu gue, tentang LIFE & LOVE! Haha…jarang banget nih buka-bukaan sama om tentang hal kaya gini, sama bokap aja kaga pernah..huhuhu..

Dimulai dari sebuah video rekaman permainan piano di HP gue, padahal maksudnya nunjukkin itu ke om gue, supaya om gue ini (Om Heru…red.) termotivasi nantinya untuk masukkan anaknya (Violeta Sekar Jati…red.) ke sekolah piano dari kecil. Dan juga biar adek gue makin semangat latihan piano. To the person that be concerned about the video, I apologized for it, coz I showed the video to someone else, sorry ma’am. At least I wouldn’t put it on YouTube without your permission.

Akhirnya obrolan berlanjut deh dari tentang belajar piano, sampe akhirnya nyambung ke BODY CHEMISTRY.
Yup, ini jadi topic awalan nih yang akhirnya ngbrol ngalor-ngidul ampe Om Heru sendiri curhat tentang kehidupannya. It was truly a wonderful convo. Om Heru bilang ke gue, kalo body chemistry itu emang ada. Bisa dijelaskan secara ilmiah. Kita tiap orang punya aura kan? Aura itu memancarkan gelombang-gelombang juga kan? Nah, seorang bisa merasakan tertarik dengan orang lain itu karena adanya gelombang itu. Atau karena aura satu orang itu bisa cocok diterima oleh orang lain dan sebaliknya. Ibaratnya kalo hewan, kan ada tuh hewan yang mengeluarkan bau tertentu sehingga lawan jenis bisa tertarik, nah kalau di manusia, gelombang dan pancaran aura yang menyatu itu yang bisa ngebuat jadi tertarik. Tapi inget fren, jangan karena hewan bisa tertarik krn bau, trus lo pade kaga mandi 7 hari 7 malem biar bau lo bisa semerbak harum mewangi merasuki sukma dan ngarep lo bakal disukain ma lawan jenis. Yang ada tu lo malah disukain ma hewan frenn..ini kan jurus untuk hewan bukan untuk manusia jek! Wehehe…

Kalo body chemistry ke beberapa orang gimana tuh om? Katanya, akan ada salah satu yang dominan diantara chemistry yang lain. Bisa aja chemistry2 lain itu cuma karena perasaan tertarik, tapi bukan perasaan tertarik untuk menjadi pasangan hidup. Itu chemistry tertarik karena dia hebat dalam suatu hal, atau dia seru untuk diajak bersenang-senang, dll. So, jangan heran kalo kita kadang bisa ngrasa seneng ke beberapa orang, tapi masih bingung mana yang dipilih, makanya solaat, solaat! Minta petunjuk sob! Ntar juga hati lo bakal nuntun lo ke orang yang tepat.

Kalau Long Distance gimana dong? Nah ini hebatnya manusia. Kita ini ngga kaya hewan yang cuma nyium baunya aja. Kalo jarak jauh, kan kita bisa chatting, ataupun telpon, nah gelombang ini bisa juga nyampe dengan tulisan ataupun suara yang kita denger. Manusia dikasih logika untuk berpikir, tapi juga punya hati untuk merasakan. Saat jauh kaya gini, logika dan kemampuan untuk berkomitmen jadi ace card sebuah hubungan bisa berjalan langgeng. Setujukah sodara-sodara dengan teori ini?? Monggo isi comment…



Yang ini ada read morenya nih..hehehe




Kan gue tanya ke Om Heru,
“Om, kalo misalnya ada body chemistry antara cowo dan cewe, tapi pengennya temenan aja dulu gimana? Karena kan, kalau kita ngejalin hubungan saat sekarang, kita belum mateng secara emosional, belum punya penghasilan tetep, belum tau pastinya kedepannya jalan hidup kita mau dibawa kemana, kita belum tau secara pasti. Menurut Om gimana?”

“Lagipula,” Gue nanggepin lagi, “Kalo kita udah pernah ngejalanin hubungan sama seseorang dan putus, pasti udah ada rasa sakit hati, rasa berharap yang akhirnya gagal, dan kadang perasaan2 itu yang ngebuat hubungan pascaputus ngga sebaik kalo ngga pacaran dulu. Dan kadang rasa penasaran itu yang ngbuat hubungan sebelum pacaran jadi lebih baik daripada setelah putus.”

Walaupun untuk sebagian orang mungkin setelah beberapa lama, hubungan itu bisa kembali seperti normal lagi, tapi gue sendiri yakin, di pikiran bawah sadar kita pasti masih ada tuh yang namanya sakit dan kecewa karena hubungan yang udah lewat.Om Heru sih jawabnya bgini.

“Kalo om, ngga pengen kebanyakan teori. Kalo emang ngerasa cocok, tapi dengan pertimbangan dulu yang mateng untuk kedepannya, dan dengan konsekuensi yang udah disiapkan dari sekarang, jalanin aja. Masalah nantinya akan bubar atau ngga, itu masalah nanti. Kalo abis putus hubungan jadi buruk, itu tergantung dari tiap2 pihak siap ngga melupakan masalah yang udah lewat dan lebih milih untuk tetep menjalin hubungan pertemanan, without heart feeling?” “Tapi pendapat kamu bener juga sih Bas, kenal dulu sama sebanyak-banyaknya, dan kamu akan bisa menentukan pilihan mengikuti hati kamu. Mau kamu punya impian kayak apapun mengikuti logika kamu, tapi tetep aja hati yang akhirnya menentukan. Karena kebahagiaan bukan berasal dari otak, tapi dari hati. Jadi saran Om, jangan terlalu cepat menentukan pilihan, tapi juga jangan mengabaikan body chemistry yang ada, karena itu adalah The Gift from GOD. Jadi dijalanin aja dengan santai, tanpa harus takut akan perasaan di hati yang bertentangan dengan logika kita, karena itulah hati.”

Emang bener kata-kata Om Heru. Tiap orang pasti punya impian idealnya sendiri terhadap calon pasangannya nanti. Tapi YANG TERBAIK BUKANLAH YANG TERINDAH. Dan gue makin menyadari, gue ngga butuh Wonder Woman untuk dijadikan pasangan hidup.



Yang gue perlu adalah
Wanita yang bisa menjadi Yang, untuk melengkapi Yin-nya.
Wanita yang memancarkan cahaya, sebagai penerang kekelaman hati.
Wanita yang bersikap seperti air, dan memadamkan api yang ada di jiwa gue.
Wanita yang menjadikan gue sepenuhnya sebagai imam dalam kehidupannya.

4 comments:

  1. wuih pas lg ol lgsg disuru baca postingan ini! hehe dasar om bas..
    ini curhatan ttg si 'dia' kah? hehe..

    kalo mnrt aku ya kak, untuk saat ini lebih baik mengenal secara dekat dulu, setuju sm kk sebenernya. mengenal banyak org dengan berbagai karakternya, selagi kk mempersiapkan semuanya (penghasilan dsb.) nah kalo udah mantep sm semuanya, baru deh mengejar impian itu. kalo buku "secret" bilang, manusia itu adalah magnet terkuat di bumi yg bisa menarik semua energi di sekitarnya. jadi kalo kita terus2an mikirin impian kita ato terus berusaha ngedapetin impian kita, maka Allah akan memberi jalan.
    kalo buku "5 cm" bilang, gak ada tuh yg namanya keberuntungan, yg ada bantuan dari yg Mahakuasa. Jadi intinya, skrg berusaha aja dulu matengin semuanya sambil mencari yg PALING PAS! hehehe..

    sekian dan terimakasih.

    ReplyDelete
  2. dimulai dari kata gender :p memang ya lelaki lebih mengutamakan rasionya dibanding perasaan. kayanya lo coba untuk menanggapi perasaan dengan logika.. good boooyy.. :D. gw kok lbh ngeliat blog ini sebagai representasi sifat lo nya bas, bkn ceritanya... knp ya? tapi yg pasti cerita ini jd pelajaran loh untuk kita semua yg memang sedang mencari jati diri dalam hal percintaan...hehe, betul tidak?? (logat aa jimi)

    ReplyDelete
  3. To Renata,

    Yes ma'am! gue emang ngga mo buru2 instant dan akhirnya berakhir secara instant jg.

    Wah, setuju banget gw sm secret. emang kalo kita positive thinkin, motivasi bisa ngbuat sesuatu yg ga mungkin menjadi mungkin. Dan gue sih cm berharap yang terbaik aja untuk semuanya. Kan yg diAtas nentuin semuanya dengan segala kebaikan, walopun kadang sakit buat kita pada awalnya. hehehe. jadi serius gini deh...ok2...thx ren!

    ReplyDelete
  4. To bikinsurprise,

    Hmm, emang kynya harus diseimbangin sih nis, tapi tetep jangan sampe ngga ngikutin kata hati. Karena sama aja ngeboongin diri sndiri...

    Waduh2, emang jd ngga kayak cerita sih, soalnya di akhir2nya gw sedikit curhat ttg apa yang gw rasain..hehehe..tp ya gpplah, skali2 nulis yang "menyentuh" diblog kan gpp..namanya jg blog, personal website..hehe.. thx for the comment nis! betuuul (logat penontonnya aa jimi)

    ReplyDelete